Aug 9, 2012

250111 Jualan Nasi Kuning


Yuuuhuuuu kita bener-bener jualan niey, sesuai rencana Hari Rabu, 19 Januari 2011.
Alhamdulillah cukup banyak dukungan buat kita untuk merealisasikan jualan nasi kuning ini.
Jualan yang sebenernya ini persiapannya lebih matang dibandingin sama tester hari Senen. Untuk packaging, dengan berat hati kita memilih  pake mika dibandingin pake bungkus nasi yang warna cokelat itu, lebih praktis & terlihat menggoda nasi kuningnya ***maafkan kami, turut menambah sampah di bumi yang semakin tua ini, bukankah bisa didaur ulang???***

Untuk sambalnya dah diulek & digoreng dari malam, jadi paginya ga ribet ngulek sambal lagi. Staples beserta isinya, mika, plastik, sendok bebek juga dah disiapin dari malam. Paginya menyisakan pekerjaan : masak nasi kuningnya, goreng telor dadar + ngiris, kupas + ngiris timun, masukin sambal ke plastik, & bungkus membungkus ke dalam mika. Jam 5.30 pagi dah siap dipasarkan.

Untuk jualan  emak masak 2 liter nasi kuning, setelah dikemas jadilah kurang lebih 21 pack, minim harus jadi 20 pack ***biar untung, kalau terlalu banyak takut ga abis, marketingnya agak susah bo'*** Lauknya ganti-ganti sesuka hati, terserah yang masak, kadang pakai kering tempe, kadang pakai bihun goreng, yang tetep & selalu ada adalah telor dadar iris. Ada yang punya ide ga lauknya apa lagi?

Untuk jualan perdana ini emak maksa mau ikut ke kantor, katanya dia yang jualan bukan aku, jadinya dia yang harus memasarkan itu nasi kuning. Baiklah..... emak ikut..... Entah kenapa emak sayah ini maksa bawa baskom aluminium yang lebih mirip sangkur nasi, katanya biar keliatan kalo jualan nasi kuning, tapi khan kita naek bus, 640 gitu, emak tetep maksa mau bawa itu baskom, ok lah biarkan emak bawa baskom itu, bener-bener ga banget.

Di 640 emak agak kerepotan bawa itu baskom, orang disebelahnya nanyain jualan apa, jiwa marketingnya langsung keluar, ditawarin lah si mas itu nasi kuning, tapi masnya ga kerayu to, hahahaha......
Di jalan ujan, waduh panik, nasi kuning yang di baskom emak bisa basah keujanan, jualan perdana ada aja cobaannya. Akhirnya diplastikin ajah to nasi kuning, biar ga basah. Mau nangis rasanya liat emak jualan nasi kuning itu.

Eerrrrrr ga tega, miris banget rasanya. Sayang aku belum bisa menjamin hidup Emak & Engat, kalau aku anaknya bakri pastilah emak sayah ini ga perlu repot-repot jualan nasi kuning untuk keperluan hidup sehari-hari.

Aku bangga banget sama Emak, mau bercapek-capek ria jualan nasi kuning walaupun untungnya ga seberapa. Bangun jam 2, tidurnya malam. Semua itu dilakukan dengan alasan ga mau ngerepotin anaknya ini, hiks.... makin meleleh mata sayah.
Emang untungnya ga seberapa, belum keliatan, tapi kita untuk bumbu sehari-hari ga perlu lagi, nimbrung dari jualan, kalo ada lauk lebih juga bisa kita makan tanpa ngeluarin uang lagi.

Sampe kantor Emak masih heran & terlihat bangga punya anak kerja di Balai Kota, beliau takjub banget waktu nanya, kamu di lantai yang mana, aku tunjukin "itu yang deket tulisan" dia cuma bilang tinggi banget yaa...... Yang namanya naik lift dia jarang banget, agak kaget dia naek lift. Ga papa lah aku jadi PNS, aku tahu itu ngebikin emak sayah bangga, aku akan jalani ajah wes.....

Berhubung kita bingung, nanti emak saya mau ngapain di kantor akhirnya kita putuskan emak pulang aja, urusan jualan biar aku ajah. Aku lebih memilih jalan ajah ke BI untuk nganter emak naek 640. Biar kita lebih akrab gitu, sambil jalan kita ngobs, nasi kuningnya taruh ajah di meja :) Pas liat Monas emak malah ngajakin ke Monas, katanya dah lama banget ga ke Monas ***nanti ya mak, kita jalan-jalan ke Monas, tolong maafkan anakmu ini ga pernah kepikiran ngajak emaknya ke Monas ***. Emak pun naek 640 n aku yakin dia bakal selamat sampai ke rumah, balik deh sayah ke kantor.

Sampe di kantor alhamdulillah orang-orang dah pada makan nasi kuning, alhamdulillah juga abis..... Semmangat...... Doakan kami :)

Thx alot to Karyawan Dikominfomas

0 comments:

Post a Comment

 

Copyright © 2008 Designed by SimplyWP | Made free by Scrapbooking Software | Bloggerized by Ipiet Notez | Blog Templates created by Web Hosting Men